Wednesday, April 23, 2014

Charity apa Beli Voucher?


Duh, ini gue bingung mau cerita dari mana. Antara kesel sama ngerasa begokk. *atur napass… keluarinn*
Ceritanya begini, hari sabtu tanggal 19 april kemaren, gue berdua sama si Kitty (adek gue) pergi ke Lippo. Gue rencananya mau CODan sama orang yang mau beli hp gue. Singkatnya, transaksi berjalan lancarlah. Trus dari situ, duit hasil jual hp sebagian gue tabung. Gue dan kitty yang laper plus aus jadi pengen nyari yang seger-seger dong ya. Dan mendaratlah kita ke coco tea, tempat bubble-bubble gitu.
Selagi gue nunggu pesenan gue, datenglah 2 anak muda, 1 cewek dan 1 cowok. Mereka memperkenalkan diri dengan sopan, ngakunya sih mereka anak kuliahan gitu. Trus mereka mulai cerita kalo mereka dari suatu foundation yang salah satu kegiatannya adalah memasyarakatkan tentang bahaya narkoba juga untuk membantu mereka yang udah pernah terjerumus blablabla..
Mereka ngomongnya semangat banget dan saat itu gue mikir “wah anak muda jaman sekarang kegiatannya positif yaaa..”. sungguh naïve sekali guee.
Si cewek : kakak cukup nyumbang 100ribu udah bisa membantu seumur hidup loh
Si cowok: iya bener banget kak. 100ribu emang gak besar nominalnya tapi bener-bener bisa membantu mereka yang membutuhkan.
Si cewek: sebagai bentuk partisipasi kakak, kita kasih voucher *ngasih segepok buku voucher* sebagai bentuk ucapan terima kasih. Oya kita gak jualan voucher kak, ini dikasih untuk kakak kalau jadi menyumbang untuk foundation kami.
Gue: *liat vouchernya sekilas* *gak tertarik sama isinya*
Waktu itu yang gue pikirin bukan isi voucher diskon-diskon itu, tapi gue mikir sesekali gue harus nyumbang buat orang lain, apalagi gue baru dapet rejeki dari jual hp kan. Nah gak pake pikir panjang, gak teliti itu voucher, gue langsung keluarin uang. Trus mereka minta data diri gue. Selesai gue isi data diri dan kasih uang, mereka say thank you trus pamit. Tuh buku voucher gue masukin tas tanpa gue liat-liat lagi.
Dan hari ini, rabu 23 april 2014, gue lagi beresin tas gue dan nemuin buku voucher itu. Iseng-iseng gue buka tuh halaman demi halaman dari bagian belakang sampe depan. Dan KAGET DONG GUEEEEEE….!!! Di bagian bawah tertulis “Rp 10.000 hasil penjualan voucher akan disumbangkan…”

WHATTTTT…???!!!! 10ribu??? Jadi gue cuma nyumbang 10ribu??
Terus yang 90ribu dikemanain??? ASTAGAHHH, begok abis gue. Kalo dipikir-pikir, 90ribu itu buat gue beli tuh voucher!! Padahal gue niatnya nyumbang bukan karna tergiur voucher yang isinya juga gak menarik buat guaaaa… bener-bener dah ini mah, anjir gue masih kesel!
Bukan karna nominalnya yang bikin gue nyesek, tapi karna mereka awalnya bilang 100ribu AKAN DISUMBANGKAN! Ternyata yang disumbangin hanya 10%nya aja. T_____T ya ampunnn, speechless deh gueee.. kenapa gak jujur aja sih! Masih muda udah demen ngibul! Hah!

gue kecewa banget lohhhh.. bayangin deh udah berapa puluh atau berapa ratus orang yang tertipu kayak gue gini?
Pesan moral:

telitilah sebelum charity, mending langsung nyumbang ke  panti-panti gak pake perantara kayak gini. Jangan terlalu polos juga jadi orang!

dan buat orang-orang yang bergerak cari dana seperti itu, please dehhh gak gitu caranya kalo minta orang nyumbang! kenapa gak terang-terangan bilang," kak kita jual voucher 100rb, nah 10% bakal disumbangin. kakak minat beli?". kalo ngomong gitu takut gak laku? ya resiko lah!  jangan NYAMARIN jual voucher dengan dalih charity!

buat PT. GRANTON yang membuat dan mendistribusikan buku2 voucher, ternyata pihak Anda sudah buruk ya! dan saya ikut tertipu. ya ampun! demi keuntungan sendiri dengan seenaknya mengatasnamakan amal! KETERLALUAN!

oya gue tadi iseng nyari2 si GRANTON MARKETING, ternyata banyak yang ketipu! bisa check di sini nih: PT. GRANTON ADVERTISING

semoga gak ada yang tertipu lagi kayak gue..


70 comments:

  1. Wah .. Itu modus penipuannya pinter banget ya, pake atas nama sumbangan supaya kita kasihan .. Tapi niatmu sudah didengarkan oleh Tuhan kok The. Kalau bagi yang menipu itu, pasti ada balasannya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ko, terbujuk sama muka2 penuh semangat merekaaa.. itu juga tau deh 10rbnya bener2 disumbangin apa masuk kantong sendiri.. hih. nyesek aj sih ko, kapok. mending kalo nyumbang langsung aja dehh~~

      Delete
  2. gilaaa tuh anak be2 kalo ktmu gua, gua tonjok! serius! itu sih biadab banget. ngeselin deh yang kaya gitu, gw pernah baca mirip kaya gni The kejadiaannya, omongnya sok ceria gitu bikin kita gak waspada dan gak teliti. mending gak usah beli-beli voucher gitu , beli voucher pulsa aja ma voucher listrik cupcupcupcup :*

    pokoknya kalo yang mau amal trus di kasi voucher berarti aromanya sama kaya begini, cuma 10% doank, gilaaaa! jadi kesel juga guwee pagi2! hahahaha

    sabar yahh, biar mereka di gebog orang lain yang badannya lebih gede,amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya na! gue kesel abissss, kok ya gini amat mau jual voucher tapi ngomongnya buat amal! mana si ceweknya itu bilang: dengan 100rb kakak bisa menolong 1 orang anak seumur hidup loh! hah, gila dah, ngomongnya manis abissss..

      tiati ya na, pokoknya kalo ketemu orang2 kayak gitu, tinggalin aja, kalo perlu diceramahin dulu! hahahaah

      Delete
  3. Buset... Masih muda ternayata udah nipu. Kalo kali ini aja udah sekali nipu, kalo udah gede berarti udah lebih dari sekali nipu orang *iniapasih.

    Yah, ikhlasin aja lah klo gni. Anggep aja sedekah dah. Dan doain mreka supaya masuk surga. Kalo bisa sih skrang jga. Tpi, klo msih inget wajahnya, laporin aj ke polisi. Tpi sbelum di laporin, di pukul aj dlu smpe puas. Sorry, klo sarannya bnyak ngaconya. Hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini sih sebenernya ajaran dari leadernya mereka, trik dagang. tapi caranya salah! demi dapet komisi 25rb/buku voucher, mereka mengatasnamakan amal. duh yaa, gue gak abis pikir dah.. mau lapor juga susah, modusnya ternyata udah dari beberapa tahun lalu. tapi ya gitu, karna termasuk kejahatan2 kecil, jadi gak diciduk

      Delete
  4. faaaaaaaaaaak. Gue juga hari sabtu kemaren kayak gini dan buku vouchernya udah kebuang. Dan baru ngeh kalo ternyata 10 ribu doang yang tersumbangkan gara-gara baca postingan elu.
    Thanks yaa. Btw, salam kenal. Sepertinya baru pertama kali ke sini. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hii dwi, thanks udah mampir ke sini..
      btw, seriusan lo juga kena..??
      gila yaa, makin gencar aja nih orang2 dari granton. ati2 deh mulai sekarang!

      Delete
  5. What deeeeeee heeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkgghhhh...zzzz #aduh keselek

    Gila ya tu org ga ada malunya, pas bgt elu lg gak bgecek voucer nya, kalo pas waktuitu cc thea ngecek nominal 90rb nya, apa mereka gak malu. Ckckckk. Gila ya anak zaman skrg gak ada mukanya. Jd ikutab esmosi gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, gue emang anaknya gak telitian cha, jadi males gitu ngecek2 ampe detail. dan beginilah akibatnya, dibegoin bocah! hih. sabar chaa, jangan ikutan emosi ya..hahahahaha

      Delete
  6. yang begini an di LTC banyak banget Theee... udah males kalo liat anak2 muda perlentee.. mo survey or kedok2 sumbangan... ujung2 nya gak jelas gituu...

    dulu wkt masih polos mah iyaa ajaa nyumbang.. sekarang mah langsung tolak mentah2... hahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oyaaa..? Tapi ak gak pernah nemu yang kalo makan di LTC ci.. iyaa jangan ya ci, jng terperdaya sm org2 kayak gini. Kalo nyumbang mending langsung ajaa

      Delete
  7. Ya ampun, udah berniat baik tapi ternyata ada yang manfaatin, pasti bete banget yah :(

    Sabar yaaaah, mudah2an amal2an nya tetep keterima deh yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadi pas iseng cek spam, ternyata komenmu masuk spam dong.. makasi yaa bibi titi udah mampir^^

      iyaa mudah2an gak ada yg ketipu lagi deh..heheh

      Delete
  8. jualan kaya gini lagi marak ka thea.. Cici aku sekali beli 2 lagi bilangnya dari yayasan anak kanker, pas diliat-liat lagi sama juga.. yang disumbangin cuma 10ribu. Mana yang promosi ngomongnya pake semangat '45 lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaahh.. nyesek amat itu. Iya cel, pas ak gugling2 gt modus mreka emang bnyk, kadang bilang dr yayasan anak kanker, kadang narkoba, kadang untuk operasi anak tumor. Hih! Nyebelin abisss

      Delete
  9. Saya jg baru ngeh setelah baca ini, bawa2 sahabat veteran, aduh mana cewek nya lugu2, ya udah deh iklasin ajah daripada + dosa nyumpah2 in

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi tanpa nama^^ uangnya mah udah diikhlasin, tapi tetep sebel dan gak suka sama cara mereka yang mengatasnamakan amal ituu

      Delete
  10. 6 juli 2014, gw nonton di MOI sama 4 temen gw dan disamperin 1 orang cowok, ya critanya mirip kalian lah, cm karena gw buru-buru pengen makan jadi gw beli ajah, hahaha. pas liad sama kayak u pada harganya cm 10ribu tp disuru bayar 100 ribu, tiba" hari ini 8 juli 2014 gw tertarik mencari informasi trus muncullah link blog ini, gw baca gw juga agk curiga akhirnya gw googling dan gw menemukan ini http://sahabatveteran.or.id/index.php/program-kemitraan/agendasahabat/item/415-1feb-14-15-kerjasama-penggalangan-dana-dgn-granton-marketing emang dikasih tau harganya 100ribu dan yang disumbangkan cuma 10ribu. hahaahaha. trus buku vocher yg gw dapetin gak kayak gitu bentuknya lebih kyk buku notes kecil. di hari yang sama 4 juli itu gw coba pake kupon vouchernya dan bisa tuh, berlaku. awalnya gw kira penipuan juga hehe, pas buka webnya gw jadi yakin gw nyumbang ditempat yg bener lah. meskipun cm 1/10 yg disumbangkan. hehe.. positif thinking ajah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi Dony thanks buat sharing^^

      yep, tapi buat gue tetep caranya salah. mereka gak terang-terangan bilang, dan mengatas namakan amal padahal 90% itu voucher. hahahaah.. gue gak suka sama cara promosinya aja. tetep sih, gue gak mau lagi beli kayak gituan lagi, mending pure langsung sumbangin ke panti asuhan. lebih besar manfaatnya^^

      Delete
  11. Hai cikkk
    Aku mo berbagi penjelasan nih

    Td barusan aku jg br d tawarin
    Tp bedanya td orgny jelasin k aku mksd kalimat tersebut
    Jd begini
    D dalam buku itu kan ad kupon voucher
    Jd tiap qt tuker voucher kupon ny qt brrti nyumbang lg 10 rb
    Itu sih penjelasan dr mereka yg td nawarin
    Aku gk tanya tp mereka menjelaskan

    Kalaupun penipuan yah sudah lah

    Semoga membantu dengan info ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mel^^ terus dirimu beli gak?

      mendingan lah klo mreka ngejelasin. Saran dari aku sih klo beneran mau nyumbang, langsung ke wadah yg tepat ya. Jangan tergiur sama voucher^^

      Delete
  12. ahh barusan kmrn jga ktmu di depan kampus gw, ga ada perasaan bakal ditipu (alias polos hahaha),baru liat jga trnyta yg disumbang cuma 10% doang,mau gmn lagi yg pnting niat awal dah baik...,trims ya buat infonya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hii one~~ iyaa kadang kita ketipu karna niat baik kita yaa. hihih..

      Delete
  13. kena juga kemarin 30/8/2014 di sarinah thamrin. ngakunya sahabat veteran. ternyata cuma nyumbang 10 ribu. padahal jelas jelas mereka bilang 100 ribu membantu para veteran buat bedah rumah dan pengobatan.damn............

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh mereka masih ada aja ya dimana2. sekarang bilangnya buat rumah dan pengobatan veteran. ckckck~~

      Delete
  14. Wah aku jg kena.....baru ngeh liat 10 rb doang. Yaaa sudahlah....harus info2 yg lain
    Di lippo supermal depan carrefour tepatnya, ngaku mahasiswa . 100 rb, dg kupon voucher PT granton. Mudah2an modusnya tercium polisi dan di tangkap, krn memakai org2 lemah untuk menipu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hii.. aku juga kenanya di lippo loh! mereka kayaknya berkeliaran di mall2 gitu. info ke yg lain yah biar gak terperdaya juga^^

      Delete
  15. Barusan banget tadi mau balik dari kampus ada yg nawarin sumbangan atas nama sahabat veteran. Disuruh nyumbang 100rb, awalnya juga tersentuh tp hbs memperhatikan buku vouhernya kok cuma 10rb yg disumbangin lalu 90rbnya kemana? Untung ga jadi ngasih tp malah nawarin transfer segala (di web sahabat veteran katanya hanya scr tunai).
    Kalo mau nyumbang lebih baik ke tempat yg kredibel aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya bukan berarti kita ga bisa nyumbang ke yayasan semacam sahabat veteran dll, cuma caranya aja yg lebih baik tidak perlu pakai voucher2, kan kalo mau nyumbang harusnya ikhlas. Untuk saya pribadi kalo yg minta sumbangan tidak pakai voucher2 seperti itu dan harus menyumbang dengan nominal tertentu akan lebih saya apresiasi :)

      Delete
    2. hi maharani, makasi loh udah komen :)

      yep bener banget, kalau nyumbang itu kan ikhlas bukan karna diiming2in voucher. jaid baiknya kalau nyumbang langsung ke orang yang membutuhkan aja or ke lembaga sosial yang memang sudah dikenal^^

      Delete
  16. Ikut nimbrung ya...

    Kemarin, sahabat veteran baru ke kantor gw.. Ngakunya anak BSI.. Kata-katanya persis kayak yang ditulis diatas,, cukup nyumbang 100rb bisa nolong seumur hidup..

    Gw mulai curiga pas liat booklet-nya kok isinya voucher semua,, dan ga yakin itu voucher beneran atau voucher-voucheran.. Punya sis dah dipakai??

    Akhirnya aku bilang,, ntar ku transfer aja.. Karena mau nge-cek Web n info ttg mereka dulu.. Ternyata malah ketemu info ini..

    Makasih ya sis,, sudah berbagi infonya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo Anggarani, seneng bisa berbagi info^^

      vouchernya gak aku pake, udah gak tau juga aku taruh mana.. hahaahaha.. pokoknya kalo ada yang minta sumbangan bermoduskan voucher mending langsung menghindar aja ya. or kalo lagi iseng, ceramahin dulu merekanya trus tinggalin deh :p

      Delete
  17. Aku baru beli voucher itu seharga 100rb. Tp kalo menurutku si ga ada yg aneh ya. Dari 100rb yg kita bayar 10 rb disumbangin (ada yg nangkepnya 10rb utk tiap potongan voucher,ada jg yg taunya 10rb utk satu buku itu). Mereka setauku nirlaba. Artinya yg 90rb bayanganku dipake buat ongkos produksi mungkin. Aku kurang tau gmn perjanjian kerjasama antara si pembuat voucher dgn brand2 yg dipromokan,kemungkinannya yg aku tau begini : sama seperti media (majalah) iklan,voucher ini bagi brand2 yg dipromokan adalah ajang promosi. Mereka mungkin rugi sedikit dgn promo2 yg ada di voucher tp mereka untung banyak dari segi mengiklankan produknya,karena mereka kemungkinan besar tdk membayar sedikitpun kpd sipembuat voucher. Kalo itu yg terjadi,maka uang 90rb (kalo memang 90rb) dibuat utk ongkos produksi yg bukan hanya biaya cetak,tapi juga biaya lain yg kalau dia memang nirlaba bukan utk gaji tp utk akomodasi (makan,konsumsi rapat,operasional ktr,dll) yg menurutku masih wajar lah. Apalagi kalo ternyata 10rb itu per potongan voucher.

    Knp mesti beli voucher utk menyumbang? Ini jg mnurutku sah sah aja.anggap buat insentif.kadang ada org yg butuh motivasi utk menyumbang.hehe.

    Dulu waktu aku kulia pernah ngumpulin baju layak pakai utk dijual. Hasilnya disumbang ke panti. Yg beli baju kan jd dpt 2 benefit : dpt baju dan (baik sadar atau tidak) telah membantu org lain.

    Di ktrku tiap mau lebaran biasanya ada mahasiswa yg jual kue lebaran,se toples sekitar 100rb. Katanya sebagian utk disumbang. Kalo menurutku dari 100rb itu bisa dibagi 3 : sebagian utk ongkos produksi,sebagian utk operasional mereka,sebagian utk disumbang. Aku rasa wajar.

    Salam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi budi, makasi u/ sharingnya^^

      Yepp bener 100rb itu memang u/ biaya produksi, bayar gaji mreka, disumbangkan. Sah2 aj memang jualan voucher dng 10% disumbangkan, tp yg amat disayangkan cara mereka ngejualnya.

      Krn mereka bilang "100rb AKAN disumbangkan, voucher HANYA bonus". Nyatanya? :) well, klo dibilang itu trik marketing, menurutku itu trik yg murahan dan rendahan~ krn ak sbagai org marketing gak pake cara picisan seperti itu~ :)

      Delete
  18. Maaf nih nimbrung.. Tadi iseng googling soal sahabat veteran, dan nyampe kesini. Aku udah 2x ditawarin voucher ini, sekali di Ambarukmo Plaza Jogja dan sekali di Solaria di bandara Jogja. Mereka bilangnya mahasiswa, dapet tugas dari kampus. Kata2nya sama, hanya dengan menyumbang 100rb udah bisa membantu para veteran perang. Tapi aku orangnya emang gak gampang percaya, jadi aku gak beli. Karena dulu dah sering ketipu modus minta sumbangan, jadi sekarang kalo nyumbang mendingan langsung kepada pihak yang terpercaya. Nah, yang bikin aku googling soal ini adalah, barusan tadi temen kos aku cerita, bahwa sodara dia sekarang kerja jualan voucher. Temenku agak gak percaya gitu sama kerjaan sodaranya itu. Nah, trus aku cerita bahwa aku dah 2x ditawarin voucher. Singkat cerita, akhirnya dia balik kekamarnya buat ambil itu voucher buat diperlihatkan sama aku. Nah, tu voucher ternyata sama dengan yang pernah ditawarkan ke aku. Dari obrolan malam ini, aku jadi tahu, bahwa mereka bukan mahasiswa. Mereka itu direkrut untuk dipekerjakan. Ada gaji, entah berapa aku belum tahu. Kerjaan mereka keliling kota-kota. Sodaranya temenku itu bukan kemaren abis dari Jakarta, terus ke Jogja, dan saat ini sedang ada di Semarang. Ada mess khusus untuk mereka, biaya transportasi juga ditanggung perusahaan. Dan dia sempet cerita, kalo target dia kurang 3 buku lagi, abis itu dia bakal diangkat jadi supervisor. Aku kurang mengerti dengan sistem jenjang karir perusahaan yang dia maksud. Tapi yang jelas, sodara temenku itu lulusan SMU aja, dan berasal dari desa, merantau ke kota cari pekerjaan. Tadinya pernah jadi kasir di Indomaret. Terus kalo emang hanya lulusan, SMU, kenapa ketika berjualan voucher harus bohong bilang mahasiswa yang dapet tugas dari kampus? Aku kurang suka dengan sistem jualannya sih, feeling aku dulu berarti bener untuk gak membeli voucher tersebut. Dengan cerita yang barusan aku dengar, aku jadi tambah curiga. Berarti uang 100rb itu, yg disumbangkan hanya 10rb,sisanya buat operasional pegawai2nya muter ke kota-kota, dan buat gajinya mereka. Ini dugaanku aja sih. Semoga sih memang benar disumbangkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi dirimu share panjang lebar knp gak cantumin nama? Hehe~

      Iya sama banget! Ngaku2 dr perkumpulan mahasiswa dr beberapa kampus, pake nyebutin nama kampus pula. Tp nyatany emang mreka disuru u/ ngaku jd mahasiswa dng imbalan 25rb/buku voucher yg laku. Ak cukup prihatin dng hal tsb apalagi yg jualan itu anak2 muda. Hmm~~

      Delete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  20. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  21. Sorry bantu cerita nih saya juga ketemu sahabat veteran di kampus dia menjelaskan banyak kepada saya toh kita dengerin kan. tapi kok yang kakak ceritakan diatas beda ya! Mungkin yang presentasi baru jadi kurang memahami anda semua tadi sih aku dengerin kalo dia berpartisipasi lewat buku dan dibantu atau kerjasama sama sponsor didalam buku itu terus dan harga 100rb 10%memang buat para veteran kita 90%sebenernya bingung kemanain ternyata berbentuk voucher dan kalo misalnya dipake 1 kotak voucher itu seharga 10rb itu sponsor wajib mengeluarkan untuk veteran kita dan dia bilang didalamnya ada sekitar 22voucher dan totalnya 220rb toh lebih banyak donasinya dari pada pengeluaran kita sebelumnya 100rb. makannya voucher dipake dapet makan gratis dan kita membantu veteran jadi voucher dipake jangan diliatin aja .kalo aku sih dukung program ini karna anak muda jaman sekarang jarang loh banyak yang mau seperti ini terjun kelapangan panas2 cuma ngebantu veteran kita ya gak sih .

    ReplyDelete
    Replies
    1. hii, kenapa gak cantumin nama? kalau dilihat dari komentar kamu, sepertinya kamu salah satu yang jual buku voucher juga ya? :)

      gak ada yang salah kalau dijelaskan secara jujur dan terang-terangan. tapi jangan bawa2 amal kalau sebenarnya hanya menjual voucher. dan kalau dibilang dipake aja vouchernya biar dapet sumbangan 10rb lagi, itu sama aja kayak maksa belanja gara2 mau pake semua vouchernya. kamu mikir gak kalau itu malah bikin orang yg beli voucher jadi boros? :)

      cari pekerjaan yang lebih baik ya sayang, jualan voucher dengan dalih amal ini udah jelek lho dimata banyak orang. kalau memang mau terjun langsung bantu sahabat veteran, banyak cara lain yang baik. :)

      Delete
  22. Sy salah satu yg bekerja di granton dan mau meluruskan pembicaraan nih.
    Pt granton punya bnyk staff promotion atau anak" muda yg kalian sering temui di mall". Yg mau sy perjelas ga semuanya brengsek sprti yg kalian bicarakan kok. Kalo yg bilang 100rb akan disumbangkan itu emang brengsek bgt. Contohnya kaya taxi yg trkenal sprti blie bird. Wlpun dia sdh trkenal bgt ga jarang kita temui blie bird yg mobilnya bau atau supirnya kurang paham jalan. Knp? Krna trlalu bnyk armada blue bird. Jd susah utk d kontrol. Pt granton jg pnya trlalu bnyk staff promotion yg ga mgkin bisa d kontrol semuanya. Psti ada yg brengsek sprti yg kalian temui. Tp tolong jgn lgsg cap PT ini jelek cma krna bbrp staff yg brengsek. Krna msh bnyk staff granton yg dgn jujur saat menawarkan voucher dan bilang mereka jual voucher penggalangan dana dmn 10rb dr penjualannya utk dana sosial. Jd ga semuanya brengsek sprti yg kalian temui. Dan ga jarang sponsor di dlm voucher yg kalian beli merasakan keuntungan dr granton. Thanks

    ReplyDelete
  23. Dean..yg katanya ga smua brengsek. Yg gw alamain hr ini tgl 02.11.14 d atrium senen, yg sbelumny 2x d bandung, udh yg k 3x nya gw ktmu yg namanya mahluk granton, dg modus yg sama mahasiswa, utk amal penyakit lupus..awal nya gw cuek dg tawaran pertama dan kedua.,tp utk yg ktiga kalinya gw dtawarin dg modus yg sama, gw yakin itu dr yayasan lupus indonesia (YLI) krn sodara gw jg punya penyakit yg sama, jd gw empati dg "mahasiswa" td yg nawarin vocer. Gw kasih 100rb, dan gw tanya kartu mahasiswa mreka trnyata mreka jawab "ktinggalan di mobil". Sungguh ironi skali, dg menjual yg mempunyai penyakit lupus utk kepntingan kapitalis..bukan maslah 100rb yg gw masalahin tp cara2 kerdil yg smua org dpt di bohongin. Saya akan terbitkan ini di surat pembaca kompas, detik dan melaporkan ke YLKI

    ReplyDelete
  24. halo saya juga salah satu yang bekerja di anakan pt granton
    saya tahu sangat banyak yang kecewa disini
    awal bekerja juga saya disuru bilang kayak gtu
    yang dgn 100rb bisa bantu sodara kita, dari mulai lupus,veteran,dll
    tapi saya merasa bersalah dan tahu bahwa hanya 10rb yang disumbangkan
    jadi setiap saya menawarkan voucher tsb saya slalu bilang "lagi jual voucher ini buat bantu veteran/lupus dll'
    karena saya slalu merasa tidak enak kalo bilang voucher nya sbg tnd trima kasih
    saya lebih suka bilang lagi jualan voucher buat bantu sodara' kita yang kurang mampu
    saya merasa tidak enak ketika menerima hasil yang sya dapat ketika saya bekerja scr tidak jujur
    mungkin banyak cara teman" saya diluar sana yang salah
    tapi saya cuma mau bilang kalo pendapat dean itu benar
    ga semua staff nya bajingan atau penipu
    ada juga yang jujur

    buat saudara ahmad faisal silahkan saja apabila mau menerbitkan
    karena jujur aja sy juga penasaran dgn pt ini
    saya bekerja di slh 1 anakan pt granton juga sebenernya penasaran sisa 90% uang hasil penjualan kmana
    sy hanya tau utk admin,percetakan,pajak dan sponsor
    tapi utk kenyataan nya sy sndiri gak tau bakal dikemanain
    :)

    ReplyDelete
  25. Barusan 07/11/14 20:17 terjadi lg penawaran "mahasiswa" tp puas sudah marahin dan mlampiaskan kekesalan gw..spt biasa dg logat dan pernyataan yg sama..suruh nunjukin kartu mahasiswa ga mau alasan ktinggalan ktp ilang di indomart?! Alasan dan alasan...gilaa..bisnis yg menghalalkan berbagai cara,.ga bisa bisnis lain apa?

    ReplyDelete
  26. Hufft.. Pernah kena modus gini waktu di Cengkareng,, yg katanya program mereka masuk acara reality shownya om dedi C.. Tp alhasil setelah sy lihat, trnyata hanya 10.000 yg disumbangkan.. Sedih nya, modus gini sdh masuk ke kota tercinta, Semarang. Kali ini dengan dalih Lupus.. lgsg sy tinggal deh..
    -Tora

    ReplyDelete
  27. di daerah kampus-kampus Negeri sales lapangannya juga sudah menjamur
    berpakaian ala mahasiswa... saya curiga charrity kok mirip sales ngotot pula

    ReplyDelete
  28. lemes dah gw ketipuuuuu..... Kemarin gw ketipuuuuu donggg.... Ngakunya mahasiswi BSI Cawang buat bantu 1 penderita LUPUS seumur hidup dengan 100 rb dapat voucher.... Mereka datang serombongan cewe semua 3-4 orang semangat 45.... Pantes hati kecil gw rasanya nggak rela... ternyata ketipu sialannn... Nyatet email katanya mau di email, di kontak, ada call center silahkan dihubungi... saya nggak minat dengan voucher2nya... cuma kalau bantu orang saya jadi trenyuh.... besok2 lagi nggak akan bakalan ngasih2 duit sembarangan...

    ReplyDelete
  29. Dan mereka sekarang sudah sampai di Bali...
    Kemarin ak sempat ditawarin di depan Happy Puppy. Pas aku baru selesai parkir (bahkan belum matiin mesin) ada yang datengin. Ak kira tukang parkir untuk ngasih tau ga boleh parkir disana karena pakai baju oren..haha.. Satu orang cowok ngomong panjang lebar lewat jendela, trus akhirnya dateng lagi 1 cewek. Ak bilang bentar yah, matiin mesin dulu, setelah itu keluar mobil.
    Mereka ngakunya mahasiswa, dan lagi bantu untuk para veteran. Vouchernya lumayan tebal sih, dan dibilang total value nya 1 juta. Belum selesai mereka ngomong, ak diselamatkan temenku dengan dipanggil mereka, jadi ak bilang maaf ya lagi buru2..

    Oh ya, ada cara penipuan yg lebih biadab loh.. Ak pernah ditelp, ngakunya mereka dari asosiasi kartu kredit visa/master. Mereka mau kasih 1 buku isinya voucher2 makanan dan hotel karena sebagai nasabah terpilih. Cukup dengan 2 juta rupiah dicharge ke kartu kredit dan dalam 6 bulan akan dikembalikan. Ak waktu itu dengan bodohnya iya2 aja pas ditelp. Ternyata mereka beneran datang ke kantorku, nganterin itu buku..dan bawa EDC langsung minta gesek kartu kredit ke EDC nya. Ak tolak dan si CS telp ke aku marah2 donk..dibilang itu kurir udah sengaja dateng kesana..kalo ga punya duit bilang donk dari awal..WTF..bener2 tuh orang. Akhirnya ak kasih 20rb ke tuh kurir biar pergi. Dan bbrp hari kemudian, ternyata resepsionis di kantor ak kasih tau klo dia denger kurirnya telponan, ak lupa tepatnya ngmg gmn..tp intinya mau maksa buat peras ak.
    Ngeri banget ya penipuan jaman sekarang.
    Btw, just sharing, ak ada jual wallsticker. Kalau interest bisa cek kemari ya.. www.miraclewallsticker.com Thank you

    ReplyDelete
  30. Dari taon lalu gua udah ditawarin beginian. Mereka ga pernah bilang emang yang disumbangin 10rb, pasti bilang 100rb yang disumbangin. Pas baca postingan elo, gua jadi ngerasa lega selalu nolak.

    Bener juga kata Elo, mereka harusnya to the point aja jualan voucher, trus 10rbnya disumbangin. Agen2nya biasanya cewek cowok parlente trus pada sok asik. Biasanya mangkal di mall, kafe, stadiun, airport, yang terbaru gue kedatengan mereka pas habis ambil duit.

    Gue hargain usaha mereka, tapi mbok kalo info yang bener. Parah.

    ReplyDelete
  31. Mending pas ditawarin kayak gituan lg, tanyain surat perijinan untuk edaran voucer, trus kantornya dimana? Ntar klo mau beli voucernya mending kita kekantor nya langsung... Klo dia gk bisa nunjukin ijin, berarti penipuan...soalnya saya perna kejadian kayak gitu, orang yg nawarin malah kabur, apalagi kayak saya di bali, jarang ada kejadian kayak gitu, orang pasti langsung percaya. Bukanya gak mau nyumbang, cuman antisipasi sama penipuan aja... Walaupun bukan penipuan, tapi kan lumayan 90rbunya dari pada kita nguntungin pihak lain, yg nebeng keuntungan dari orang2 yg lg sakit.

    ReplyDelete
  32. Sama ini aku juga kejadian di toko buku di Surabaya barusan. Mereka jual buku voucher lalu bilangnya Rp 100 ribu disumbangkan dan sebagai hadiah vouchernya. YAng jual ngaku mahasiswa dan hanya dapat nilai kalau jualin. Aku gak baca ternyata cuma 30% dari laba yang disumbangkan. Buat yang jual lain kali jujur dong biar kita gak kecewa kalau nyumbang.

    ReplyDelete
  33. Baru aja ngalamin hal serupa utk pertama kalinya. Lagi ngantri di kantor imigrasi jakarta buat perpanjang paspor, tiba2 ada 2 cewe samperin aq n blgnya mahasiswi untar jur. akuntansi. lgs aja mrk nawarin buku yayasan sentuhan kasih anak indonesia. isinya voucher2 gt. Awalnya ragu, tp lama2 jd simpati krn pnjelasan mrk n seneng liat anak muda yg punya kegiatan di luar akademik yg positif. setelah beli bukunya, baca2 lagi baru ngeh jg klo yg disumbangkan cm 30%. Kecewa sih, tp yasudahlah, udah terlanjur. smoga aja ga disalahgunakan. Toh dapet voucher2 juga sbg gantinya. tapi pengalaman spt ini jd pelajaran bgt buat ke depannya.

    ReplyDelete
  34. Barusan mengalami hal yang sama di surabaya, begitu keluar dari atm bank, dipanggil dan ditawari untuk menyumbang anak-anak kanker. Nanti dapat voucher sebagai ucapan terima kasih. Yang nawarin cewek, rambut panjang, kulit putih bersih, dan cukup cantik orangnya
    Waktu kutanya legalitas nya dia cuma bermodal website sentuhan kasih dan nunjukin bukti orang lain yang nyumbang (bilangnya dari kopertis tadi yang nyumbang). Waktu kutanya dia tinggal dimana tidak mau jawab (lupa harusnya tanya nama sekalian difoto aja harusnya tadi)
    Tadi sempet buka google dan ada beberapa judul yang bilang penipuan, waktu kutanya dia cuma beragumen "saya tidak nipu, masa saya berani nipu orang di siang hari begini, kan dosa"
    Akhirnya karena agak was-was aku bilang, "ya udah nanti tak transfer aja langsung". Yang bikin semakin curiga respon dia datar banget kaya orang tidak semangat, bukannya kalau memang mencari sumbangan harusnya dia senang kalau ada yang mau donasi walau lewat transfer?

    Sampai sekarang aku juga tidak tau tadi beneran atau penipuan, yang jelas hati-hati aja deh kalau ada ditawarin donasi seperti ini. Mendingan kalau kita memang mau donasi langsung aja ke yayasan terkait, jangan lewat pihak ketiga.

    Nb : tadi sekilas sempat lihat di halaman depan voucher, logonya sama dengan yang ada di foto pada blog ini

    ReplyDelete
  35. Barusan ngalami modus yg sama juga
    Di halaman depan mall ciputra semarang
    Untuk peringatan yg lain
    Hati2 ya

    ReplyDelete
  36. Hai, gue iseng2 google eh dateng kesini. Gue pernah dapet kejadian kayak gini 2x. Sekali di Bandung, di sebuah mall, gue sama sahabat gue lagi makan es krim terus didatengin sama 2 orang dgn pakean casual, cowok semua. Kelakuannya SKSD, manggil kami pake "kakak", dan ujung2nya nawarin voucher. Anehnya, cuma satu yang ngomong lancar, yang satu cuma nimpalin doang, keliatan bgt yg satu gak jago ngomong (apa masih baru?). Untungnya sahabat gue orangnya jeli banget, dia liatin vouchernya terus dibaca satu2 dan dia baca lah yang soal Rp 10k akan disumbangkan itu. Terus dia ngomong, "Jadi maksud kamu, saya harus bayar Rp 100k utk buku voucher ini tapi cuma Rp 10k yang disumbangin?" nah yang cowok planga-plongo itu udah langsung pucet sementara temennya dengan jago mulai ngeles, alasannya sama kayak komentar di atas, dari 1 voucher kalo di-redeem kita akan nyumbang Rp 10k (Rp 10k per 1 voucher). Kok menurut gue ga masuk akal ya. Akhirnya sahabat gue bilang "Kalo saya mo nyumbang mending gak usah beli voucher, langsung aja ke tempatnya". Dan untungnya si dua cowok itu sopan-sopan yah, sekali kami tolak langsung pergi mereka.

    Nah yang kedua kali, pas gue sama temen2 gue (dan sahabat gue juga kayak pas di Bandung) jalan2 ke Bogor. Yang bikin heran ternyata modus ginian gak cuma di mall-mall tapi juga di jalan raya! Pas kami lagi jalan di pedestrian walk ada aja 2 orang yang ngedatengin kali ini pake nama Sahabat Veteran terus lagi2 nawarin voucher. Sahabat gue langsung nolak dengan ngasih tau bahwa dia pernah hampir beli voucher beginian sebelum tau bahwa dari Rp 100k yang disumbangin cuma Rp 10k.

    Hati-hati ya guys. Punya niatan baik untuk beramal emang bagus, tapi jangan naif juga. Kalo mau beramal lebih baik langsung kasih amalnya ke organisasi yg udah terjamin atau kita datengin sendiri.

    ReplyDelete
  37. Saya juga mau share cerita yang sama ah.., tapi ini di Semarang.

    Nama yayasannya kalo ga salah inget YSKAI (Yayasan Sentuh Kanker Anak Indonesia). Sebenernya dari tahun 2014 - 2015 lumayan sering juga saya didatengin kakak-kakak yg katanya dari YSKAI ini.., pengen browsing tentang YSKAI dari dulu tapi selalu lupa.

    Pertama kali ditawarin buku sama kakak-kakak YSKAI tahun 2014 waktu di KFC Mt. Haryono (Mataram), dia perempuan dan saya sempet liat dia masuk KFC bareng 2 temennya yg perempuan juga. Tapi saya tolak dengan halus karena uang di dompet saat itu nggak sampe Rp 100.000, kecuali mbaknya mau nunggu saya ambil uang dulu siih..

    Nah.., beberapa bulan kemudian saya ke KFC yg sama lagi di Mt. Haryono dan dapet tawaran buku itu lagi. Perempuan dan saya yakin ini kakak yg berbeda dari sebelumnya. Dan saya nolak lagi karena saya udah mulai agak curiga. Pas disini ini saya sempet mikir mau bilang ke manajer KFC buat ngingetin orang-orang yg menjual sesuatu secara terselubung ini.., cuma abis itu saya mikir lagi "Kalo aku ngelapor ke manajer KFC kok kesannya aku jahat banget gitu yaa.. Kayak menghalangi rejeki orang.." Ya udah, saya diemin aja ga jadi lapor.

    Nggak lama.., saya lagi nongkrong di JCO Paragon Mall sama temen, lagi-lagi disamperin sama orang YSKAI. Udah 3 kali saya disamperin orang YSKAI selama nongkrong 5 kali di JCO Paragon.
    Dan satu lagi waktu di food court DP Mall. Dan saya tolak semua..

    Dari pengalaman saya ini, di Semarang kakak-kakak YSKAI ini lumayan sering 'nyamperin' orang-orang di KFC Mt. Haryono, JCO Paragon Mall, food court DP Mall. Tempat-tempat yg lain siih pasti ada, cuma waktu itu saya sering nemunya disitu. Dan 3 tempat itu punya 1 kesamaan : 'tempatnya luas dan jauh dari jangkauan satpam/karyawan tempat itu', yaa mungkin aja biar ga diusir sama satpam/karyawan yg bersangkutan kalo mereka lagi 'bertransaksi'.

    Total saya didatengin orang-orang YSKAI udah 7 kali.., 1 kali di food court DP Mall, 3 kali di JCO Paragon Mall dan 3 kali di KFC Mt. Haryono, karena tadi siang saya lagi asik ngemil es krim disamperin orang YSKAI lagi. Agak ganggu yaa..

    Oiyaa.., di food court Citra Land juga lumayan sering juga ada 'transaksi terselubung' itu, tapi waktu itu yg saya dapet penawaran kartu kredit siih bukan orang YSKAI. Bahasa awalnya pun sama 'PENGEN SOSIALISASI' tapi ujung-ujungnya 'ADA MAUNYA'..

    Sebenernya nggak ngerugiin dan nggak maksa juga orang-orang ini, tapi buat saya sendiri ini agak 'malesin' aja..

    Sekian.......

    ReplyDelete
  38. Gw jg baru aja 10 mnit yg lalu, lgi makan d grand mall bekasi KFC, trus dteng cewe YSKAI ini, motif nya sama lah kyak yg udh2, gw mw nolak gk enak, tpi ngasih jg males, alhasil gw ksih alamat kantor pajak, gw sruh mrk ksna buat sosialisasi peduli ank kanker.. Biar sekalian d jejel abis mrk dikenain pajak2 dsruh byar pjak ats penghasilan mrk. :p

    ReplyDelete
  39. hati hati d Tunjungan Plaza Surabaya sudah ada modus seperti itu, saya d deketin sama mbak2 ber tiga ngaku nya anak UNTAG sby dan BSI salemba jakarta mereka nawarin booklet yg isi nya voucher2 makan yg isi senilai 1,5jt. inti nya sy d suru beli booklet itu sehrga 100rb dan uang itu akan d donasi kan untuk anak2 kangker. entah itu boongan ato beneran, saya gk mau shu`uzon. yg nawarin mbak2 pake jilbab

    ReplyDelete
  40. Baru kena hari ini sama yg beginian. Anaknya sok asik banget bikin kita ga teliti baca dan kayanya ini disengaja sih nyerocos panjang lebar biar kita ga teliti baca. Setelah nyumbang beberapa lama kemudian baru sadar kalo yg disumbang cuma 30%nya! Astaga kesel sampe ke ubun2. Berarti itu pada ngaku mahasiswa doang ya. Beware guys yg kaya gini udah ada di Tangerang, hari ini kena beginian di Summarecon Serpong.

    ReplyDelete
  41. Lagi2 gua kena tipuuuuuu... :(
    Gua sbnrny gk polos2 amat sih.. tp td itu gua blank bgt dan disamperin kakak2 yg ngaku ada tugas cari dana buat anak2 kanker.. trus yaudah gua pngen plg cepat gua ksih 100 rb.. pdhal itu duit terakhir d dompet guaaa... aduh mamaaa... maafkan anak mu inii...

    ReplyDelete
  42. gw tadi hampir kena tipu di XXI Giant bekasi,,,,,mulanya gw jalan ma cw gw ma adenya cw gw...sampe lounge XXI saya berencana membeli minuman di lantai bawah bioskop biar lebih irit,,hehe...saya tinggalkan pacar saya di lounge XXI dan saya kebawah bersama pacar ade saya...beberapa menit kemudian ketika saya kembali dari membeli minum saya terperanjat(heboh) pacar saya seperti sedang diwawancara cw cantik....saya samperin lah saya tanya pacar saya ada apa...lalu dia bilang ini ada sumbangan gratis voucher..harga 100 rb,pacar saya semangat sekali karena ada voucher inul vizta dan salon buat luluran ma facial...saya mulai tanya2 saya belum curiga penipuan,saya hanya berpikir ini bener di inul vizta voucher laku ??lalu cw marketing itu meyakinkan saya untuk ikut bareng ksana kalo gpercaya..cw saya dan adeknya kekeh bgt percaya itu marketing cw...sampe saya kedip2in.karena ketika cw marketing meleng saya ambilah hendpone android saya di kantong ajaib nya,,,saya searching lah om google dengan keyword voucher penipuan...lalu banyak lah blog kata2 voucher penipuan...tanpa saya klik blog nya,,,saya sudah yakin ini menipu,,karena mana mungkin bagi2 voucher disamperin kaya gini,,,seharusnya di depan kasir carefour indomaret..sudah yakin saya kedip2 mata dan melet2 lidah depan pacar dan adiknya,,akhirnya dengan muka bete pacar saya menggerutu,,,didalam theater film saya kasih lah postingan ini,,,langsung muka mereka bersinar bagi diselamatkan malaikat...terima kasih google hidup saya selamat :)

    ReplyDelete
  43. Waduh saya kena kejadian yg sama baru aja di depan kantor imigrasi bandung setelah perpanjang paspor sambil nunggu adikku jemput ada dua anal muda mau ksh buku voucher diskon katanya dananya buat nyumbang anak2 di indonesia timur....saya ga ambil bukunya tp saya ksh uang sumbangan 100 rebu....oh my god saya ketipu.....awalnya saya sempet ragu tp liat wajah2 anak muda yg berniat tulus dan baik akhirnya aku ketipu juga....

    ReplyDelete
  44. Sore ini jg dpt pengalaman yg sama di B*eachwalk Mall Bali, dulu jg pernah di dpn ATM B*A. Smua saya tolak, kadang ngrasa iba, gak tega, bersalah ato nyesel klo ga nyumbang cm dipikir2 lg knp sumbangan dipatok 100 rb, apa iya ada sponsor yg cuma2 memberikan bgt bnyk discount tnp ada keuntungan dibalik itu. Lgpl klo dibaca-baca lg, voucher segambreng itu yg benar2 katanya GRATIS paling cm satu ato dua aja yg lainnya cm discount biasa & ada MINIMAL PURCHASE nya. Jd nyumbang yg katanya 100rb dpt free voucher senilai 1-1.5jt itu menguntungkan..ehm menurut saya boong bgt. Yg free buku vouchernya, sedangkan vouchernya mah klo ditukerin msh ttp harus ngluarin duit yg lebih besar dari nilai sumbangan. Ni sebenernya menyumbang apa ngajak org utk menjadi semakin konsumtif sih?#gagalpaham
    Kalau voucher tsb kira2 akan terpakai smua ya sah2 saja, tp kalau tidak kan mubazir ditambah nilai sumbangan yg hny 10 atau 30 % dari nominal asli padahal kan niat nyumbang 100%.
    Awalnya cm asumsi negatif saya ttg charity voucher ini tp trnyata setelah saya googling, baca blog ini & liat pengalaman tmn2 lain saya jd pny bnyk pengetahuan & mengerti ttg modus cari keuntungan baru ini. Yg untungnya mgkn blm tentu dirasakan oleh mereka yg bener2 membutuhkan. Menaburlah diladang yg subur teman :)

    Cheers,
    ec

    ReplyDelete
  45. Dear all, postingan ini udah lama banget tapi masih banyak aja yang komen. kebanyakan berbagi pengalaman yang tidak menyenangkan ini. thanks udah mau share, mudah2an semakin sedikit yang kena tipu ya. :)

    ReplyDelete
  46. Di Bandung byk berkeliaran yg sperti ini, kmrn saya kena d mall Festival city link, yg kena tipu saya yakin niat kalian baik, biar d catat sma Allah SWT, bagi yg mereka menyalahgunakan pastinya uang ini tidak akan barakah bwt kalian. Lebih hati2 aja dan klw mw nyumbang kpda yg sdah lbh jelas aja, ex: mgkn ada tetangga atw sdra yg lbh mmbutuhkan, klw mw k yayasan lbh baik k yayasannya lgsg.

    ReplyDelete
  47. Yang penting niatnya sudah naik ke surga.

    Sisanya tuhan yang balas

    Salam
    Chand transwish

    ReplyDelete
  48. Banyak yg sudah kena dan merasa tertipu.
    Semiga dengan sharing di blig seperti ini
    Jadi lebih banyak yg belajar

    Salam

    ReplyDelete
  49. hei jangan salah, sampai sekarang pun masih ada bisnis kotor seperti itu. mereka mengaku dari advertisement surabaya dan uang 100ribu tersebut akan disumbang ke Yayasan Sentuhan Kasih Anak Indonesia (YSKAI) dan dari informasi yang saya dapat, YSKAI ini bekerja sama dengan sebuah percetakan untuk membuat buku voucher tersebut dan benar hanya 10ribu saja yang disumbang, sisanya yang 90ribu untuk beli voucher tadi.. tapi orang yang terlanjur beli bilang kalau vouchernya tidak berlaku (kurang jahannam apa lagi coba?)
    kalian mungkin gak bakal percaya yang saya alami, mbak2 yang promosi voucher tersebut memaksa saya bayar 100k, menawarkan untuk mengantar saya ke atm terdeka, sampai minta saya pinjem duit ke temen. KURANG GILA APA COBA?
    besoknya saya bertemu mbak2 itu lagi (total 3 orang) lagi promosi voucher ke maba kampus saya, segera saya bisikin maba tersebut saya bilang itu penipuan dan saya minta dia segera pergi. kalian tau? saya dicegat, saya dilabrak. saya berusaha kabur tapi tas saya ditarik dari belakang! benar benar kesal saya dengan ulah mereka

    saat ini saya sedang melapor sana sini untuk mempercepat proses penangkapan mereka. saya tidak mau mahasiswa lain di kampus saya mendapat pengalaman yang sama. INTINYA, kalau ada orang yg sok kenal sok dekat ngehampirin kalian dan bilang "boleh minta waktunya sebentar gak kak, semeniit aja." gak usah digubris. plis, TINGGAL AJA. bilang kalian sibuk. kalo kalian tetep dipaksa/diikutin ancam lapor polisi atau tonjok saja wajahnya

    sekian

    salam sejahtera,
    dari mahasiswi yang kesal karna penipuan voucher berkedok donasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Pochacho, makasih yah udah sharing di sini.
      postingan ini sudah dari tahun 2014 tetapi ternyata sampai saat ini bisnis jualan voucher dengan kedok charity masih berlangsung ya.

      dan untuk yang lainnya tetap hati-hati dan betul tinggalin aja jangan digubris orang-orang yang nawarin ini itu. tetap waspada ya semua :)

      Delete